Filosofi Pengusaha Legendaris: Bill Gates

By On Saturday, February 11th, 2017 Categories : Inspirasi

Bill Gates

“Kita semua memiliki kesempatan untuk membuat sebuah dunia di mana kemiskinan adalah pengecualian daripada aturan, dan di mana semua anak memiliki kesempatan yang sama untuk berkembang, tidak peduli di mana mereka lahir.”

Seattle, Amerika Serikat, 1955.

Keluar dari asrama di Harvard dan melangkah ke dunia teknologi dan menemukan keajaiban di pemrograman perangkat lunak komputer. Arsitek teknologi, pemimpin global berpengaruh dan menjadi filantropi terbesar…. ‘Si optimis nan sabar’, Bill Gates.

“Saya bisa melakukan apapun yang ada dalam pikiran saya.” Itulah kata-kata dari seorang anak muda, berusia 11 tahun – William Henry Gates III. Seorang non-konformis, intelektual introvert dan pemikir jangka panjang.

Bill Gates Semasa Muda

Bill Gates Semasa Muda

Mimpi di masa kecilnya sepertinya hanyalah sebatas dunia impian, tetapi kemudian didorong oleh tokoh favoritnya seorang pahlawan medan perang Kaisar Perancis legendaris Napoleon. Otaknya berkutat dengan strategi permainan dan mengembangkan resiko getaran secara intens. Bill muda terkenal karena ketekunan yang kuat, ambisi yang berapi-api dan semangat yang sengit dalam persaingan. Dan, menjaga tujuannya dengan tekat kuat untuk tetap menang.

“Saya benar-benar memiliki banyak impian ketika saya masih kecil, dan saya pikir banyak yang tumbuh dari fakta bahwa saya punya kesempatan untuk banyak membaca.”

Dunia imajinasi visioner berasal dari perluasan persepsi di luar batas pengetahuan konvensional. Salah satu kualitas terbaik Gates adalah gairah cerdasnya untuk belajar sepanjang hayat. Dari petualangan Tarzan dan cerita Mars dari Edgar Rice Burroughs di buku futuristik dan fiksi ilmiah Isaac Asimov, biografi orang terkenal yang meninggalkan jejak mereka dalam sejarah, bersama dengan karya Freud dari teori psikoanalitik. Beberapa bacaan ini adalah di antara bacaan menarik pertama yang membentuk kompleksitas pikiran Bill Gates.

“Jadilah kutu buku yang baik. Ada kemungkinan ada salah satu yang berhasil dari situ”. Seorang pecandu matematika ini mengakui ketertarikannya pada dunia pemrograman komputer pada usia 13 tahun, Gates menulis program komputer pertamanya yang menjadi titikbalik pertama dalam hidupnya yang selalu ia banggakan. Bertahun-tahun kemudian, dengan mengingat teman masa kecil terbaiknya, ia akan mengungkapkan satu awal karir legendarisnya: “Kami membaca keberuntungan bersama-sama. Kami akan menaklukkan dunia..”

Energi yang tinggi untuk impian besar, tapi ia berani bertaruh. Suatu hari, ia memang akan menaklukkan seluruh dunia! Hidup mencintai orang-orang yang berani, dan Gates maju untuk menang dengan sepenuh hati. Setelah beberapa hari memberontak dan tanpa tidur di kampus Harvard, ia meninggalkan semuanya untuk membebaskan pikirannya pada apa yang benar-benar ia cintai, dan menjadi mahasiswa dropout Harvard yang paling terkenal dan sangat sukses dalam sejarah dunia kewirausahaan.

Bill Gates dan Paul Allen

Bill Gates dan Paul Allen

Di suatu tempat di sekitar gurun New Mexico, sebuah petualangan besar dimulai. Pada tahun 1975, Bill Gates dan sahabatnya Paul Allen mendirikan perusahaan startup yang booming dalam ledakan pertumbuhan dan mendaki ke puncak dunia bisnis. Berada di jantung Albuquerque, di mana legenda lahir dan visi mulai terbentuk dalam pikiran Gates: “. Sebuah komputer di setiap meja dan di setiap rumah, menjalankan perangkat lunak Microsoft sebagai perusahaan yang ia bangun” Dalam tahun-tahun mendatang, Microsoft berevolusi ke peringkat raksasa teknologi di antara merek yang paling berharga didunia, yang saat ini senilai $ 340,8 milyar dan telah mengubah  Gates menjadi orang terkaya di planet ini selama beberapa tahun terakhir.

Tidak diragukan lagi, orang hanya bisa bertanya-tanya siapa sosok misterius dan karismatik Bill Gates sebenarnya? Apa energi yang membentuk tindakannya dan membawanya kejalan menuju sukses? Pada dasarnya, apa sistem operasi yang berputar di pikirannya?

Kehidupan Gates berkembang seperti urutan harmonis evolusi Darwin, bermain di tiga babak yang berbeda – perkembangan anak jenius, munculnya pengusaha teknologi paling berpengaruh dan kebangkitan pahlawan yang telah ditakdirkan dan juga seorang filantropi.

Dari era renaisans dan kecerdasan kreatif Leonardo Da Vinci dan strategi yang rumit dari Napoleon Bonaparte. Jenius yang unik dan contributor ilmiah Isaac Newton, Albert Einstein dan fisikawan Richard Feynman. Prestasi tinggi dan kemurahan hati yang besar dalam filantropi dari Andrew Carnegie, John D. Rockefeller dan Henry Ford. Warisan besar dari Nelson Mandela. Dan semua jalan hingga saat ini, dan mentor sekaligus sahabatnya silegendari Warren Buffett. Mereka adalah labirin intelektual dan beberapa simbol yang mengambarkan identitas dan aspirasi mendalam pada diri Bill Gates.

Bill Gates dan Warren Buffet

Bill Gates dan Warren Buffet

Sekali waktu di Florence, di era meledaknya kreativitas ilmuwan cerdas dan pergolakan seni, tinggallah salah satu polymaths paling berbakat yang pernah disaksikan dalam perjalanan kemanusiaan. Selama berabad-abad, intelektual telah memuji kejeniusan universal Leonardo Da Vinci, inovator multi talenta, futuris dan artis yang menyelidiki pencarian untuk menguraikan keilahian hidup, keindahan dan cara kerja alam semesta. Codex Leicester adalah naskah yang paling berharga dari Da Vinci, kembali ke abad ke-16, yang ditulis dalam gaya cermin-gambar terkenal, dan menawarkan sekilas langka ke kejeniusannya. Dengan harga $30,8 milyar menjadikan buku ini sebagai buku yang paling mahal yang pernah dijual, dan Bill Gates adalah pemilik akan kebanggaan itu – menggambarkan paralelisme yang signifikan dengan rasa ingin tahu yang kuat, haus tak terpuaskan untuk memperoleh persepsi dunia multi-dimensi, dan berani mendorong batas melebihi dari yang biasanya. Kebanggaan memegang simbolisme besar: “Ini inspirasi bahwa satu orang – bukan diri saya sendiri, tanpa ada umpan balik, tanpa diberitahu apa yang benar atau salah – harus terus mendorong dirinya sendiri untuk menemukan pengetahuan itu sendiri adalah hal yang paling indah.”

Bill Gates Sedang Membaca

Bill Gates Sedang Membaca

Taruhan besar pertama untuk menaklukkan dunia telah dimenangkan sepenuhnya, dan Bill Gates telah dengan cepat beralih dari pesawat yang berbeda – dengan ‘ taruhan ‘untuk menyelamatkan dunia. Ini adalah titik balik transendensi pribadinya; metamorfosis pengusaha teknologi hardcore dan terbang tinggi era digital sebagai pahlawan filantropi modern, bercita-cita yang lebih tinggi dan berupaya untuk menutup kesenjangan-kesenjangan yang telah menjadi wabah abadi umat manusia di bumi.

“Orang-orang yang banyak memberi adalah orang-orang yang banyak diinginkan.” Itulah kata-kata suci dari seorang ibu untuk anaknya. Mary Gates ibunya meninggal enam bulan kemudian, tetapi obor harapan tetap menyala dalam diri Bill Gates.

Ini adalah momen penting yang mengalihkan pikirannya.

Sebuah perjalanan ke Afrika menyentuh hatinya dan mengajarinya pelajaran bahwa kemiskinan bukan hanya sekedar statistik, tapi nyata adalah perjuangan manusia di seluruh dunia. “Saya pergi ke Soweto -.. Kota praja miskin barat daya Johannesburg yang telah menjadi pusat gerakan anti-apartheid yang jauh dari kota ke kota, tapi tiba-tiba ada gemuruh yang keras yang membuat saya masuk ke dunia sepenuhnya tidak seperti dimana  saya berasal. Saya pikir saya mengerti masalah dunia, tapi saya buta tentang apa yang paling penting. ”

“Semua kehidupan memiliki nilai yang sama.” Dia dan istrinya kemudian membangun Bill & Melinda Gates Foundation pada tahun 2000 dengan visi meningkatkan kesadaran, menyebarluaskan pendekatan inovatif dan berjuang untuk memerangi kemiskinan, memperjuangkan kesehatan yang buruk serta meningkatkan sistem pendidikan diberbagai negara-negara di dunia. Bill & Melinda Gates Foundation adalah organisasi filantropi pribadi yang dioperasikan secara besar-besaran, dengan dana $413 milyar merupakan katalis perubahan yang kuat, dilengkapi dengan kekayaan sumber daya dan beberapa inisiatif menargetkan masalah kemanusiaan terbesar di dunia dan sumber ketidakadilan.

“Orang yang mati kaya, meninggalkaan malu,” tulisan bijaksana Andrew Carnegie, bapak filantropi modern, dalam gospel of wealth. Di antara masyarakat global kita, terdapat mikrokosmos karismatik, berprestasi tinggi yang telah melampaui batas kekayaan umum dan bahkan kelimpahan. The Giving Pledge yang diprakarsai oleh Warren Buffet, Bill dan Melinda Gates, menyatukan generasi baru pemimpin bisnis yang paling kuat untuk gerakan kolektif radikal dampak filantropi. Sebagai obor-pembawa cahaya yang paling penting, cahaya cinta, mereka didorong oleh tujuan akhir tunggal – untuk mengabdikan secara kolektif semua sumber daya yang mereka miliki untuk mengubah dunia sekali dan untuk semua.

Ini adalah saat dalam perjalanan kemanusiaan di mana harapan dan perubahan kembali lahir. Ada revolusi kuat, Bill Gates dalam perang salib tak terbendung untuk mengubah balik permainan kehidupan yang telah mengguncang sistem fondasi dalam entitas tersebut. “Ini adalah bagaimana saya melihat dunia, dan itu harus membuat satu hal yang jelas:.! Saya optimis tapi saya tidak sabar”

Source: Virgin

Artikel Inspirasi - Filosofi Pengusaha Legendaris: Bill Gates, is Posted Under Tags: , , , By burangir | 4.5

Leave a Reply

Leave a Response